Tag Archives: daftar pengusaha muda sukses indonesia

Pengusaha muda sukses indonesia – Rangga Umara

Pengusaha muda sukses indonesia – Rangga Umara

pengusaha muda sukses indonesia Rangga-Umara

pengusaha muda sukses indonesia Rangga-Umara

Sebelum diberhentikan dari posisi manajerial di sebuah perusahaan, Rangga Umara (31) memilih dijual lele pecel di pinggir jalan. Kekurangan modal untuk membuatnya menjadi renternir utang. Bagaimana jatuh-bangun membangun bisnis Rangga RM Pecel Lele Lela? Ayo, lihat cerita.

“Selamat pagi!” Jadi ucapan khas di Lela Lele RM, setelah Anda masuk ke sana. Tidak peduli Anda datang pada, pagi siang, siang, atau malam, masih disambut dengan salam, “Selamat pagi!”

Bahwa aku “menyarankan” Staf saya dalam menyambut tamu di tambang restoran Lele Lela. Hal ini dilakukan agar karyawan termotivasi dan produk disediakan selalu segar seperti suasana pagi yang segar.

Lela bukanlah nama istri atau anak, tapi berdiri Kode lebih. Oh, ya, memperkenalkan, nama saya Rangga Umara. Meskipun usia saya relatif muda, 31 tahun, pahit pahit membangun bisnis telah dirasakan sejak bertahun-tahun lalu, sebelum RM Pecel Lele Lela dikenal luas. RM adalah saya telah menyiapkan sejak Desember 2006. Jadi-jadi sekarang menyebutnya sukses. Karena, saya telah melalui masa – masa sulit. Oleh karena itu, saya lebih mampu menghargai jerih payahku, menghormati kehidupan dan lain-lain.

Kugeluti profesi yang bisa dibilang melenceng dari pekerjaan ayah saya, Deddy Hasanudin, seorang ustaz dan ibu, Tintin Martini, pegawai negeri yang akan segera pensiun.

Pertama, tujuan saya adalah untuk menjadi seorang pengusaha. Tapi entah kenapa saya akhirnya belajar di sebuah perguruan tinggi di London Departemen Manajemen Informasi. Ini ilmu akademis membawa saya untuk bekerja di sebuah perusahaan pengembangan di Bekasi sebagai manajer komunikasi pemasaran di perusahaan.

Sayangnya, setelah hampir lima tahun bekerja, saya tahu kondisi perusahaan tidak sehat. Hal itu membuat banyak karyawan yang diberhentikan. Saat itulah aku menyadari, aku hanya menunggu giliran mereka. Itulah mengapa saya mulai berpikir lebih serius tentang rencana kehidupan berikutnya. Yang jelas, saat itu saya bisa memikirkan, tidak lagi ingin menjadi seorang karyawan dari kantor karena sewaktu-waktu bisa menjadi masalah lagi PHK.

Wira-upaya putus asa

Akhirnya, saya memutuskan untuk membuka usaha sendiri. Sayangnya aku bingung tentang apa bisnis. Sebelumnya, saya telah membuka usaha kecil, termasuk sewa komputer, tetapi bisnis saya selalu gagal. Dipikir-pikir, saya memutuskan untuk membuka usaha di bidang kuliner. Alasannya sederhana, saya suka makan.

Aku memilih seafood seperti kios, yang ditemukan di trotoar. Modalku hanya $ 3 juta. Uang yang saya dapatkan dari menjual hasil barang-barang pribadi ke teman-teman, seperti ponsel, parfum, dan jam tangan. Sampai saat ini, hal tersebut masih terus mereka, ia membuat kenang-kenangan. Istri saya, Siti Umairoh bahwa usia, mendukung keputusan.

Awalnya, dia pikir aku hanya bisnis sampingan seperti sebelumnya, sejak saya mulai menjual sebelum mengundurkan diri dari perusahaan tersebut. Dia terkejut ketika aku benar-benar menekuni bisnis ini, meskipun masih ia mendukung.

Orangtua keberatan untuk itu. Mungkin mereka khawatir tentang masa depannya begitu jelas. Maklum saya sebelumnya bekerja dengan kantor berpakaian rapi, berkeliaran malah jadi terkesan tidak jelas.

Semi-permanen berukuran 2×2 meter warung Pondok Kelapa Saya telah menyiapkan di daerah. Karena modal biasa-biasa saja, saya menemukan bahwa sewa cukup murah, sekitar Rp 250 ribu per bulan. Aku mempekerjakan tiga orang, dua di antaranya telah menikah. Berbeda dari kios makanan laut di trotoar umumnya berspanduk awning biru dan putih, warungku kudesain unik.

Rupanya, desain yang unik tidak membantu penjualan. Tiga bulan pertama, penjualan selalu minus. Tak satu pun dari para pembeli datang. Aku mencoba berbesar hati, mungkin warungku sepi karena banyak yang tidak tahu di mana warung tenda saya itu. Saya mulai mencari lokasi lain yang lebih ramai. Saya menawarkan sistem kerjasama dengan makanan dan kios-kios lain, tapi selalu ditolak.

Sampai suatu hari, saya pergi ke sebuah restoran di daerah semi-permanen tempat untuk makan, masih di Kelapa Pondok. Seperti yang lain, pemilik restoran itu juga menolak kerjasamaku. Ia bahkan menawarkan untuk membeli peralatan rumah akan makan topi karena dia ditinggalkan pembeli. Saya menolak, karena tidak punya uang. Akhirnya, ia menawarkan ruang sewa seharga Rp 1 juta per bulan. Saya juga setuju.

Serupa Pisang Goreng

Bulan pertama untuk membuka usaha, mulai mencari hasil. Pembeli mulai berdatangan. Aku tahu, usaha yang bisa sukses dan bertahan adalah bisnis yang memiliki spesialisasi. Saya memutuskan untuk menjual pecel lele, makanan favorit saya sejak kuliah. Ya, selama kuliah, saya rajin berburu toko lele pecel lezat. Saya pikir, orang-orang yang menjual makanan dari no lele khusus.

Sekali lagi, semoga sukses bagi saya tidak sepenuhnya berpihak. Setelah saya menjual lele, yang menjual ayam sebagai gantinya. Jika kehabisan menu ayam, cukup pilih pembeli rumah. Namun, saya tidak mau menyerah. Karena aku tahu itu lele lezat. Jadi, ketika pembeli duduk menikmati hidangan, aku berkeliling meja, minta mereka untuk mencicipi lele hasil masakan kami. Untungnya, mereka menemukan memasak lezat.

Dari sana, saya mencoba lebih keras untuk memperkenalkan lele memasak. Saya mencoba untuk menonjolkan kelebihan lele yang terletak di daging yang lembut dan juicy. Untuk membuat penampilan fisik lele mungkin kurang menarik, lelenya I baluri tepung dan digoreng. Hasilnya? Gagal total!

Aku melihat tepung lele berbalur. Dia .. he .. he .. itu sebenarnya menyerupai pisang goreng. Aku menyerah. Aku mencoba lagi dengan tepung lele goreng. Kali ini, goreng telur dan melalui beberapa proses. Alhamdulillah, sukses! Pembeli semakin lebih suka makan lele olahan kami. Pelanggan yang suka makan ayam, lele mulai bergerak ke dalam tepung.

Setelah tiga bulan pindah ke tempat baru, pendapatan rumah tangga makan saya meningkat menjadi Rp 3 juta per bulan. Saya sangat berterima kasih. Dari sana saya berpikir lebih ke bisnis totalnya. Terutama bila dibandingkan dengan penghasilan saya sebagai karyawan di kantor yang hanya “tiga titik”. Artinya, setelah ketiga, dan “koma” Ha … ha .. ha …

Terjebak Rentenir

Tahu menjual bisnis saya, pemilik restoran mengangkat sewa dua kali lipat, yaitu Rp 2 juta per bulan. Aku mulai merasa seolah-olah bekerja untuk orang lain sebagai akibat dari yang saya mengambil hanya untuk membayar sewa.

Masalah tumbuh lagi karena saya juga harus memikirkan gaji karyawan. Aku menoleh untuk mendapatkan uang untuk membayar karyawan. Saya tidak akan memiliki kantor pekerjaan tetap lagi. Karena ada tiga karyawan yang mengandalkan saya.

Saya mencoba untuk tetap bertahan, meskipun pendapatanku masih minus. Karena pusing, pada awal tahun 2007 aku bertekad untuk berutang pemberi pinjaman sebesar Rp 5 hanya untuk karyawannya, juta. Saya berprinsip, dalam keadaan apapun, karyawan masih harus diprioritaskan.

Setelah berulang up dan turun perintis Pecel Lele Lela, pengusaha muda sukses indonesia ini akhirnya mulai menuai manisnya madu bisnis kuliner. Usahanya semakin menanjak, terutama setelah banyak orang tertarik untuk menjadi waralaba Pecel Lele Lela.

Untungnya, masalah demi masalah yang mempengaruhi salah satu upaya sukses melalui. Selain tidak pernah menyerah setiap kali dia melihat masalah, saya tidak ingin fokus pada isu-isu yang sedang dihadapi. Saya lebih memilih untuk mencari peluang untuk membuka pintu keluar. Alih-alih lari dari masalah, Anda tahu. Dengan cara itu membuat saya terus berpikir optimis dan semangat mencari solusi terbaik.

Terima kasih andalan Lele goreng tepung, rumah saya makan banyak pengunjung. Lele pecinta dari berbagai daerah datang ke rumah saya makan di Pondok Kelapa untuk menikmatinya. Itu bagus untuk melihat perubahan positif, terutama ketika mempertimbangkan bulan pertama adalah pembeli kesepian. Itu membuat saya lebih bersemangat untuk mengundang kerjasama dengan lebih banyak orang.

Jadi, akhirnya saya dapat dengan cepat berpindah dari makan pertama saya telah menyewa seharga Rp 2 juta per bulan. Menu Lele disediakan lebih beragam, termasuk lele goreng tepung, lele fillet Kremes, dan paddock lele saus. Tiga menu jadi ini adalah andalan kami, bahkan jadi favorit pembeli sejauh ini.

Namun, di balik kesuksesan saya, cobaan kembali menimpa. Satu kokiku berhenti bekerja. Kemudian, saya menemukan bahwa ia telah membuka bisnis serupa seperti saya. Apakah aku gila? Tidak, aku hanya kecewa mengapa dia tidak memberitahu saya dari awal. Jika Anda hanya tahu, saya akan mendukungnya. Kita tidak bisa mengharapkan orang-orang akan bekerja begitu setia kepada kami. Aku senang, benar-benar, untuk melihat orang lain maju.

Saya juga suka ketika usaha saya untuk menginspirasi dan menguntungkan orang lain. Bagi saya, ketentuan sudah diatur. Bahkan ketika hari banyak orang melakukan lele bisnis kuliner seperti saya, saya tidak menganggap mereka sebagai ancaman. Ini benar-benar memotivasi saya untuk terus berbuat lebih baik. Tapi meskipun demikian aku bingung dengan penarikan koki. Selain itu, ketika rumah mulai sibuk makan saya.

Istri saya kini juga membantu mengembangkan bisnis saya.

Buka Usaha Waralaba

Berkat kerja keras dari karyawan kami, rumah makan saya dapat terus beroperasi seperti biasa. Suatu hari, dalam perjalanan pulang ke rumah orang tua saya di London, saya pergi ke sebuah restoran makanan cepat saji Amerika. Di situlah aku bertemu Bambang, teman-teman lama saya SMA. Sebelumnya, kita digunakan untuk bermain basket bersama-sama. Rupanya, Bambang bekerja di restoran sebagai manajer.

Saya kemudian mengatakan kepadanya bahwa saya sudah memiliki sebuah restoran dan memberi isyarat untuk berhenti ketika ada waktu. Tak disangka, beberapa minggu kemudian ia datang ke rumah saya makan yang benar-benar terletak sangat jauh dari tempat kerja.

Dari sana kami berbicara banyak tentang bisnis restoran. Saya juga curhat soal kebingungan saya sebelumnya ketika koki kiri. Bambang dan banyak memberikan umpan balik, bagaimana mengelola sebuah restoran. Penasaran dengan saran, saya akhirnya membuatnya sebagai konsultan, meskipun kecil.

Sebagai honor, aku mengganti uang bensin. Dia membantu membuat Standard Operating Procedure (SOP) untuk menjalankan restoran. Dengan cara ini, aku tidak lagi bingung ketika dibiarkan koki. Bambang juga melatih karyawan mereka sehingga mereka bekerja lebih profesional, sesuai SOP.

Bambang adalah peran cukup besar. Rupanya, ia memperhatikan rumah saya makan, sehingga akhirnya berhenti bekerja dari pekerjaan dan pindah pekerjaan kepada saya. Bahkan, seorang teman yang banyak mengikuti jejaknya. Sekarang, Bambang Manajer Umum sehingga untuk Pecel Lele Lela.

Untungnya, dengan SOP, usaha menjadi lebih maju. Aku bisa membuka cabang lagi. Istri saya juga membantu bisnis saya. Bahkan, atas permintaan banyak orang, sejak 2009 Pecel Lele Lela mulai kuwaralabakan. Sebenarnya, saya tidak punya rencana untuk mewaralabakannya. Namun, para penggemar benar-benar mendorong saya untuk melakukannya.

Upaya itu tidak sia-sia, tahun lalu saya menerima penghargaan dari Kementerian UKM.

Win Awards

Jumlah permintaan bisnis waralaba, akhirnya bisa membuat saya menolak untuk mewaralabakan Pecel Lele Lela. Ya, dihitung atas rumah saya makan diperkenalkan kepada lebih banyak orang serta bagi-bagi rezeki. Meskipun waralaba awalnya meminta hanya dari Jabodetabek, kini mulai merambah ke daerah. Antara lain, Bandung, Yogyakarta, Karawang, dan Purwokerto.

Cabang lebih beberapa akan dibuka dalam waktu dekat, di lapangan dan beberapa kota lainnya. Bahkan, permintaan waralaba yang ada dari masyarakat Indonesia yang tinggal di Jeddah, Penang, Kuala Lumpur, dan Singapura. Rencananya, cabang di luar negeri akan direalisasikan tahun ini. Alhamdulillah, sekarang Pecel Lele Lela memiliki 27 cabang, 3 di antaranya adalah saya sendiri.

Nama Lela sendiri bukan nama istri saya atau anak-anak saya. Kedua anak-anak saya, Razan Muhammad (2,5) dan Ghanny Adzra Umara (1,5). Lela hanya singkatan, yaitu Praktek Lebih. Ini adalah kedua doa bagi saya, sehingga usaha saya lebih lancar. Alhamdulillah, Ramadhan bergabung Pecel Lele Lela menu acara diisi diadakan terbuka dengan Presiden di Istana Negara, dihadiri oleh para menteri dan duta besar negara sahabat.

Selain itu, tahun lalu saya juga menerima penghargaan dari Kementerian Perikanan dan Kelautan karena usahaku dianggap paling inovatif dalam mengenalkan dan mengangkat citra lele dengan menciptakan makanan kreatif sekaligus mendorong peningkatan konsumsi ikan. Lain penghargaan saya capai, Indonesia Usaha Kecil dan Menengah Penghargaan Pengusaha (ISMBEA) 2010 dari Kementerian Usaha Kecil dan Menengah.

Dua penghargaan ini lebih memotivasi diri untuk bekerja keras sekali lagi senang karena usaha saya untuk membuat lele jadi menu modern tidak sia-sia. Sekarang, selain sibuk mengembangkan Pecel Lele Lela, saya juga sering diundang untuk menjadi pembicara di berbagai seminar, termasuk di kampus-kampus di seluruh Indonesia. Itu bagus untuk berbagi pengetahuan, sehingga mereka nantinya dapat menciptakan lapangan kerja sendiri.

Karyawan Mengobati makan di restoran lain jadi salah satu cara saya menghargai pekerjaan mereka.

Gratis Makan Siang

Impian saya untuk menjadi pengusaha sekarang sudah mencapai. Asal tahu saja, saya pernah bermimpi memiliki sebuah restoran dengan konsep seperti terkenal restoran cepat saji. Hari ini, mimpi itu perlahan mulai terwujud. Saya tidak pernah membayangkan upaya ini akan berhasil. Banyak orang mengatakan, keberhasilan saya datang cukup cepat.

Aku sangat berterima kasih, sekarang semua cabang omset mencapai Rp 1,8 miliar per bulan, mengingat saya dulu punya banyak rasa takut untuk memulai. Sampai sekarang, saya masih memegang keyakinan, jika kita ingin fokus pada langkah, akan berhasil.

Lain saya sejak awal adalah prinsip untuk selalu memulai sesuatu dengan akhir yang positif. Maksudku, saya selalu berpikir tentang bagaimana upaya itu berhasil, bukan sebaliknya. Karena itu, saya selalu optimis.

Inovasi harus menjadi kebiasaan, tetapi untuk terus meningkatkan kualitas dan pencitraan Pecel Lele Lela. Itulah sebabnya, sekarang aku menyeduh konsep baru untuk jangka panjang. Diversifikasi menu dan pencitraan Pecel Lele Lela sendiri semakin berpikir.

Sekarang, ada banyak pilihan pada menu lele lele Pecel Lela. Menghimbau kepada pembeli, Pecel Lele Lela juga menghilangkan makanan untuk pembeli ulang dalam beberapa hari mendatang. Dan, pembeli bernama Lela juga akan menerima tunjangan seperti makanan gratis seumur hidup. Menarik, bukan?

Namun, keberhasilan yang saya capai bukan hanya konsep kematangan dan menu kelezatan saja, Anda tahu. Karyawan juga memiliki andil besar. Itulah sebabnya, penting bagi saya untuk membuat mereka merasa di rumah dan bekerja dengan hati.

Sebagai hadiah, mereka sering makan di restoran lain pada saya. Jika hati senang, mereka pasti akan bekerja dengan semangat. Oh yeah, tentang logo Pecel Lele Lela yang sempat diprotes kedai kopi Amerika karena mirip, juga sudah saya berubah sejak cabang dibuka untuk 16.