Tag Archives: profil pengusaha muda sukses indonesia

Profil pengusaha muda sukses – Sandiaga Salahuddin Uno

Profil pengusaha muda sukses – Sandiaga Salahuddin Uno

profil pengusaha muda sukses - Sandiaga Salahuddin Uno

profil pengusaha muda sukses – Sandiaga Salahuddin Uno

Pemegang saham PT Adaro Energy Tbk, yang juga presiden direktur PT Saratoga Investama Sedaya yang dimasukkan dalam urutan 58 dari 150 orang terkaya di tahun 2009 Globe Asia. Pengusaha sukses sebelum usia 40 tahun ia menjabat sebagai ketua Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) untuk periode 2005-2008, aktif di Kamar Dagang Indonesia dan Industri (Kadin), anggota KEN (Komite Ekonomi Nasional) dan Bendahara ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia).

Sandiaga Salahuddin Uno lahir di Rumbai, Riau pada tanggal 28 Juni 1969. Pria yang kerap disapa Sandi ini adalah anak Henk pasangan dan Mien R Uno. Sebelum dikenal sebagai seorang pengusaha sukses, seperti sekarang, Sandi memajukan karirnya sebagai seorang pekerja kantor. Setelah lulus dari Wichita State University, Amerika Serikat, dengan pujian summa cum laude, pada tahun 1990 ia mendapat kepercayaan dari perintis William Soeryadjaja Astra Group untuk bergabung sebagai karyawan Bank Summa. Itu adalah awal dari sejarah bekerja dengan keluarga taipan.

Tahun baru kerja, ia mendapat beasiswa untuk melanjutkan pendidikan di George Washington University, Amerika Serikat dan lulus dengan IPK 4,00 kumulatif. Kemudian, pada tahun 1993 ia bergabung dengan Investasi Seapower Asia Limited di Singapura serta manajer investasi di MP Grup Holding Limited sejak tahun 1994. Setahun kemudian, ia pindah ke NTI Resources Ltd di Kanada dan menjabat sebagai Wakil Presiden Eksekutif.

Menghasilkan ketika mencapai US $ 8.000 per bulan. Sayangnya, keberhasilan menikmati baru tiga-tahun di topping perusahaan, ia harus rela tersingkir dari kursi dari badai krisis moneter pada tahun 1998 empuknya yang menyebabkan NTI Resources Ltd bangkrut. Semua susah payah tabungan diinvestasikan di pasar saham juga membantu terdampar oleh runtuhnya pasar saham global.

Tidak menguntungkan kondisi pertumbuhan yang membuatnya tidak mungkin lagi untuk terus bertahan di tanah sehingga ia memutuskan untuk kembali ke negara itu. Sesampainya di Indonesia, karena tidak mampu membayar sewa, dia terpaksa pindah dengan orang tuanya. Situasi dibuat hampir putus asa.

Di tengah kegamangannya, ia mulai berpikir bahwa dia tidak ingin menjadi seorang karyawan lagi karena tidak bisa mandiri secara finansial. Krisis moneter yang parah yang melanda perekonomian dunia yang akhirnya menyebabkan keinginannya untuk mencoba dunia kewirausahaan.

“Sebagai pengusaha, saya akan lebih mandiri secara finansial daripada menjadi seorang karyawan,” katanya. Karir Noor Asiah suami sebagai pengusaha dimulai pada tahun 1997 dengan mendirikan sebuah perusahaan penasehat keuangan disebut PT Recapital Advisors ia mulai dengan teman SMA-nya, Rosan Roeslani.

Sejak itu, Sandi mulai mempelajari seluk beluk bisnis. Orang yang paling bertanggung jawab atas naluri bisnisnya yang diasah William Soeryadjaya. Paman Will, sehingga ia digunakan untuk menyambut orang keturunan Tionghoa, “Saya masih ingat, ia sering duduk bersama-sama (William Soeryadjaja, Ed.) Kami membahas waktu yang lama, bisa berlangsung berjam-jam. Semangat Wirausaha sangat tangguh,” kenangnya . William tidak ada bisnis untuk berbagi pengetahuan sandi pelit.

Pada tahun 1998, ia bekerja sama dengan salah satu dari anak-anak William Edwin Soeryadjaya untuk mendirikan sebuah perusahaan investasi bernama PT Saratoga Investama Sedaya. Lini bisnis termasuk produk pertambangan, telekomunikasi dan kehutanan. Saratoga memiliki saham besar di PT Adaro Energy Tbk, terbesar kedua batubara perusahaan di Indonesia, yang memiliki cadangan sebesar 928 juta ton batubara. Hubungan jaringan Bersenjata dengan perusahaan dan lembaga keuangan dalam dan luar negeri, Sandi mulai menjalankan bisnis barunya.

Usahanya adalah untuk mengumpulkan modal investor untuk mengakuisisi perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Dia membeli perusahaan yang berada di pagar dan berada dalam perawatan dari Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) – kemudian berubah menjadi Perusahaan Pengelola Aset (PPA). Kemudian dijual kembali dengan nilai yang tinggi ketika krisis kinerja perusahaan yang stabil dan menguntungkan. Dari alasan bisnis, nama terjebak dan dikantonginya pundi-pundi dolar sandi. Ada 12 perusahaan yang telah diambil alih. Beberapa perusahaan telah dijual, termasuk PT Citra Darmaja Dipasena, PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN), Hotel Grand Kemang, dan PT Astra Microtronics.

Menurut profil pengusaha muda sukses ini, keterampilan untuk menjadi pengusaha harus dididik sejak kecil. Ia mencontohkan pemenang Shell Penghargaan Pengusaha yang telah memulai bisnis ini sejak mereka remaja. “Saya kagum dengan mereka. Bakat mereka harus dipelihara untuk kekuatan ekonomi Indonesia di masa mendatang,” katanya. Dia melihat pengusaha Indonesia berada dalam krisis.

Seiring waktu, para Sandi bisnis yang berkembang pesat. Menggurita bisnisnya, mulai pertambangan, infrastruktur, perkebunan, hingga asuransi. Sandi Sukses semakin terasa istimewa karena ia berhasil mencapai sukses di usia masih relatif muda. Pada tahun 2009, namanya bahkan dalam daftar 150 orang terkaya Globe Asia. Di antara mereka dalam daftar, ia merupakan salah satu pengusaha termuda di posisi ke-58 dengan kekayaan US $ 220 juta atau sekitar Rp22 triliun.

Pada waktu itu, bapak dua anak hanya terkejut menemukan namanya dalam daftar. “Saya tidak tahu, mereka dapat dari mana data itu. Saya juga tidak pernah merasa laporan kekayaan saya kepada suatu lembaga atau seseorang, saya benar-benar percaya bahwa bisbol kekayaan saya yang banyak,” candanya seperti dikutip oleh harian Media Indonesia.

Jika banyak orang yang memilih sebagai pengusaha muda yang sukses, setuju, dan ia hanya bisa bersyukur. Apalagi jika sedikit menoleh ke belakang, krisis pahit pada tahun 1998 bahkan membuat Sandi bersyukur. Jika tidak, mungkin sampai sekarang, ia masih berstatus sebagai karyawan.

Di satu sisi, krisis merupakan berkah bagi password. “Saya selalu percaya setiap masalah ada solusinya,” katanya. Sandi mampu “memanfaatkan” momen krisis bagi perusahaan untuk melebarkan sayap. Pada saat itu perusahaan atas banyak yang menderita tak berdaya.

Nilai aset mereka runtuh. Didirikan investasi perusahaan Sandi dan rekan-rekannya berencana segera. Mereka meyakinkan investor asing untuk ingin menyuntikkan dana ke negara itu. “Itu yang paling sulit, bagaimana untuk memastikan bahwa Indonesia masih memiliki prospek.”

Pengalamannya bangkit dari himpitan krisis, pengakuan tersebut tidak lepas dari tangan Allah yang memberinya kesempatan. “Saya tidak akan menemukan kesempatan yang tidak terbentur pada situasi yang ketat,” katanya. Dengan mengutip sebuah ayat dari Al-Quran berarti, “Setiap kesulitan selalu mudah di bagian belakang,” majikan agama ini thread yang menarik dari pengalaman hidup, perjuangan atau melawan.

Meskipun lahir dari orang tua yang dikenal sebagai seorang pengusaha, dia menyatakan tak pernah siap untuk menjadi pengusaha. “Orang tua lebih suka saya bekerja di perusahaan, tidak terjun ke wirausaha,” kata pria yang penggemar basket. “Menjadi pilihan pengusaha,” akunya. Oleh karena itu, dia tidak berpikir seperti seorang pengusaha yang telah bertindak sejauh ini. “Saya seorang pengusaha kecelakaan,” katanya, lalu tertawa.

Meskipun predikat sebagai pengusaha muda, ia mengaku sudah terlambat. “Saya seorang pengusaha pada usia 28. Apakah aku merasa sudah terlambat,” katanya. Sandi aktif dalam Chamber Indonesia Dagang dan Industri (Kadin) sejak tahun 2004 sampai dengan September 2010 ini merasa bertanggung jawab untuk memberikan pengusaha kelahiran di Indonesia.

Untuk itu, menurut profil pengusaha muda sukses ini, keterampilan untuk menjadi pengusaha harus dididik sejak kecil. Ia mencontohkan pemenang Shell Penghargaan Pengusaha yang telah memulai bisnis ini sejak mereka remaja. “Saya kagum dengan mereka. Bakat mereka harus dipelihara untuk kekuatan ekonomi Indonesia di masa mendatang,” katanya. Dia melihat pengusaha Indonesia berada dalam krisis.

Dalam kontras dengan dunia politik yang ditandai dengan jumlah orang yang bersedia mencalonkan diri di parlemen. Sandi, dalam pemilu legislatif tahun 2009 saja, lebih dari 500 ribu orang mendaftar sebagai calon. Sementara pengusaha untuk menarik 100 ribu saja sulit. Kepedulian itulah yang membuatnya enggan terjun ke dunia politik. Dengan sedikit bercanda nada, ketua Asosiasi pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) periode 2005-2008 dikatakan, “kebutuhan Indonesia pengusaha Politisi memiliki banyak..”

Di balik kisah suksesnya aturan dunia bisnis, ada penyesalan kecil yang terjebak dalam pikirannya. Karena waktu dihabiskan mengurus bisnis dan kegiatan organisasi, Sandi mengaku merasa bersalah pada keluarganya karena kurangnya waktu yang cukup untuk bahkan berbaur.

Meski begitu, ia mencoba setidaknya setiap akhir pekan adalah hari untuk keluarga, itu sangat terbatas. Tempat favorit untuk bersantai dengan keluarga sementara sedikit adalah Senayan. Setiap Sabtu ia rutin berolahraga bersama keluarganya. Olahraga favoritnya adalah joging dan golf.

Setelah itu, ia ditemani dua anaknya untuk berjalan di mal meskipun ia kurang cenderung menghabiskan waktu di tempat itu. Tapi demi bayi bahagia, ia bersedia memberikan yang terbaik. Oleh karena itu, Sandi sering melamun bahwa satu hari tidak 24 jam. “Jika itu adalah hari ditambah empat jam, tambahan empat jam akan dihabiskan dengan keluarga saya,” katanya.

Pengusaha muda sukses indonesia – Rangga Umara

Pengusaha muda sukses indonesia – Rangga Umara

pengusaha muda sukses indonesia Rangga-Umara

pengusaha muda sukses indonesia Rangga-Umara

Sebelum diberhentikan dari posisi manajerial di sebuah perusahaan, Rangga Umara (31) memilih dijual lele pecel di pinggir jalan. Kekurangan modal untuk membuatnya menjadi renternir utang. Bagaimana jatuh-bangun membangun bisnis Rangga RM Pecel Lele Lela? Ayo, lihat cerita.

“Selamat pagi!” Jadi ucapan khas di Lela Lele RM, setelah Anda masuk ke sana. Tidak peduli Anda datang pada, pagi siang, siang, atau malam, masih disambut dengan salam, “Selamat pagi!”

Bahwa aku “menyarankan” Staf saya dalam menyambut tamu di tambang restoran Lele Lela. Hal ini dilakukan agar karyawan termotivasi dan produk disediakan selalu segar seperti suasana pagi yang segar.

Lela bukanlah nama istri atau anak, tapi berdiri Kode lebih. Oh, ya, memperkenalkan, nama saya Rangga Umara. Meskipun usia saya relatif muda, 31 tahun, pahit pahit membangun bisnis telah dirasakan sejak bertahun-tahun lalu, sebelum RM Pecel Lele Lela dikenal luas. RM adalah saya telah menyiapkan sejak Desember 2006. Jadi-jadi sekarang menyebutnya sukses. Karena, saya telah melalui masa – masa sulit. Oleh karena itu, saya lebih mampu menghargai jerih payahku, menghormati kehidupan dan lain-lain.

Kugeluti profesi yang bisa dibilang melenceng dari pekerjaan ayah saya, Deddy Hasanudin, seorang ustaz dan ibu, Tintin Martini, pegawai negeri yang akan segera pensiun.

Pertama, tujuan saya adalah untuk menjadi seorang pengusaha. Tapi entah kenapa saya akhirnya belajar di sebuah perguruan tinggi di London Departemen Manajemen Informasi. Ini ilmu akademis membawa saya untuk bekerja di sebuah perusahaan pengembangan di Bekasi sebagai manajer komunikasi pemasaran di perusahaan.

Sayangnya, setelah hampir lima tahun bekerja, saya tahu kondisi perusahaan tidak sehat. Hal itu membuat banyak karyawan yang diberhentikan. Saat itulah aku menyadari, aku hanya menunggu giliran mereka. Itulah mengapa saya mulai berpikir lebih serius tentang rencana kehidupan berikutnya. Yang jelas, saat itu saya bisa memikirkan, tidak lagi ingin menjadi seorang karyawan dari kantor karena sewaktu-waktu bisa menjadi masalah lagi PHK.

Wira-upaya putus asa

Akhirnya, saya memutuskan untuk membuka usaha sendiri. Sayangnya aku bingung tentang apa bisnis. Sebelumnya, saya telah membuka usaha kecil, termasuk sewa komputer, tetapi bisnis saya selalu gagal. Dipikir-pikir, saya memutuskan untuk membuka usaha di bidang kuliner. Alasannya sederhana, saya suka makan.

Aku memilih seafood seperti kios, yang ditemukan di trotoar. Modalku hanya $ 3 juta. Uang yang saya dapatkan dari menjual hasil barang-barang pribadi ke teman-teman, seperti ponsel, parfum, dan jam tangan. Sampai saat ini, hal tersebut masih terus mereka, ia membuat kenang-kenangan. Istri saya, Siti Umairoh bahwa usia, mendukung keputusan.

Awalnya, dia pikir aku hanya bisnis sampingan seperti sebelumnya, sejak saya mulai menjual sebelum mengundurkan diri dari perusahaan tersebut. Dia terkejut ketika aku benar-benar menekuni bisnis ini, meskipun masih ia mendukung.

Orangtua keberatan untuk itu. Mungkin mereka khawatir tentang masa depannya begitu jelas. Maklum saya sebelumnya bekerja dengan kantor berpakaian rapi, berkeliaran malah jadi terkesan tidak jelas.

Semi-permanen berukuran 2×2 meter warung Pondok Kelapa Saya telah menyiapkan di daerah. Karena modal biasa-biasa saja, saya menemukan bahwa sewa cukup murah, sekitar Rp 250 ribu per bulan. Aku mempekerjakan tiga orang, dua di antaranya telah menikah. Berbeda dari kios makanan laut di trotoar umumnya berspanduk awning biru dan putih, warungku kudesain unik.

Rupanya, desain yang unik tidak membantu penjualan. Tiga bulan pertama, penjualan selalu minus. Tak satu pun dari para pembeli datang. Aku mencoba berbesar hati, mungkin warungku sepi karena banyak yang tidak tahu di mana warung tenda saya itu. Saya mulai mencari lokasi lain yang lebih ramai. Saya menawarkan sistem kerjasama dengan makanan dan kios-kios lain, tapi selalu ditolak.

Sampai suatu hari, saya pergi ke sebuah restoran di daerah semi-permanen tempat untuk makan, masih di Kelapa Pondok. Seperti yang lain, pemilik restoran itu juga menolak kerjasamaku. Ia bahkan menawarkan untuk membeli peralatan rumah akan makan topi karena dia ditinggalkan pembeli. Saya menolak, karena tidak punya uang. Akhirnya, ia menawarkan ruang sewa seharga Rp 1 juta per bulan. Saya juga setuju.

Serupa Pisang Goreng

Bulan pertama untuk membuka usaha, mulai mencari hasil. Pembeli mulai berdatangan. Aku tahu, usaha yang bisa sukses dan bertahan adalah bisnis yang memiliki spesialisasi. Saya memutuskan untuk menjual pecel lele, makanan favorit saya sejak kuliah. Ya, selama kuliah, saya rajin berburu toko lele pecel lezat. Saya pikir, orang-orang yang menjual makanan dari no lele khusus.

Sekali lagi, semoga sukses bagi saya tidak sepenuhnya berpihak. Setelah saya menjual lele, yang menjual ayam sebagai gantinya. Jika kehabisan menu ayam, cukup pilih pembeli rumah. Namun, saya tidak mau menyerah. Karena aku tahu itu lele lezat. Jadi, ketika pembeli duduk menikmati hidangan, aku berkeliling meja, minta mereka untuk mencicipi lele hasil masakan kami. Untungnya, mereka menemukan memasak lezat.

Dari sana, saya mencoba lebih keras untuk memperkenalkan lele memasak. Saya mencoba untuk menonjolkan kelebihan lele yang terletak di daging yang lembut dan juicy. Untuk membuat penampilan fisik lele mungkin kurang menarik, lelenya I baluri tepung dan digoreng. Hasilnya? Gagal total!

Aku melihat tepung lele berbalur. Dia .. he .. he .. itu sebenarnya menyerupai pisang goreng. Aku menyerah. Aku mencoba lagi dengan tepung lele goreng. Kali ini, goreng telur dan melalui beberapa proses. Alhamdulillah, sukses! Pembeli semakin lebih suka makan lele olahan kami. Pelanggan yang suka makan ayam, lele mulai bergerak ke dalam tepung.

Setelah tiga bulan pindah ke tempat baru, pendapatan rumah tangga makan saya meningkat menjadi Rp 3 juta per bulan. Saya sangat berterima kasih. Dari sana saya berpikir lebih ke bisnis totalnya. Terutama bila dibandingkan dengan penghasilan saya sebagai karyawan di kantor yang hanya “tiga titik”. Artinya, setelah ketiga, dan “koma” Ha … ha .. ha …

Terjebak Rentenir

Tahu menjual bisnis saya, pemilik restoran mengangkat sewa dua kali lipat, yaitu Rp 2 juta per bulan. Aku mulai merasa seolah-olah bekerja untuk orang lain sebagai akibat dari yang saya mengambil hanya untuk membayar sewa.

Masalah tumbuh lagi karena saya juga harus memikirkan gaji karyawan. Aku menoleh untuk mendapatkan uang untuk membayar karyawan. Saya tidak akan memiliki kantor pekerjaan tetap lagi. Karena ada tiga karyawan yang mengandalkan saya.

Saya mencoba untuk tetap bertahan, meskipun pendapatanku masih minus. Karena pusing, pada awal tahun 2007 aku bertekad untuk berutang pemberi pinjaman sebesar Rp 5 hanya untuk karyawannya, juta. Saya berprinsip, dalam keadaan apapun, karyawan masih harus diprioritaskan.

Setelah berulang up dan turun perintis Pecel Lele Lela, pengusaha muda sukses indonesia ini akhirnya mulai menuai manisnya madu bisnis kuliner. Usahanya semakin menanjak, terutama setelah banyak orang tertarik untuk menjadi waralaba Pecel Lele Lela.

Untungnya, masalah demi masalah yang mempengaruhi salah satu upaya sukses melalui. Selain tidak pernah menyerah setiap kali dia melihat masalah, saya tidak ingin fokus pada isu-isu yang sedang dihadapi. Saya lebih memilih untuk mencari peluang untuk membuka pintu keluar. Alih-alih lari dari masalah, Anda tahu. Dengan cara itu membuat saya terus berpikir optimis dan semangat mencari solusi terbaik.

Terima kasih andalan Lele goreng tepung, rumah saya makan banyak pengunjung. Lele pecinta dari berbagai daerah datang ke rumah saya makan di Pondok Kelapa untuk menikmatinya. Itu bagus untuk melihat perubahan positif, terutama ketika mempertimbangkan bulan pertama adalah pembeli kesepian. Itu membuat saya lebih bersemangat untuk mengundang kerjasama dengan lebih banyak orang.

Jadi, akhirnya saya dapat dengan cepat berpindah dari makan pertama saya telah menyewa seharga Rp 2 juta per bulan. Menu Lele disediakan lebih beragam, termasuk lele goreng tepung, lele fillet Kremes, dan paddock lele saus. Tiga menu jadi ini adalah andalan kami, bahkan jadi favorit pembeli sejauh ini.

Namun, di balik kesuksesan saya, cobaan kembali menimpa. Satu kokiku berhenti bekerja. Kemudian, saya menemukan bahwa ia telah membuka bisnis serupa seperti saya. Apakah aku gila? Tidak, aku hanya kecewa mengapa dia tidak memberitahu saya dari awal. Jika Anda hanya tahu, saya akan mendukungnya. Kita tidak bisa mengharapkan orang-orang akan bekerja begitu setia kepada kami. Aku senang, benar-benar, untuk melihat orang lain maju.

Saya juga suka ketika usaha saya untuk menginspirasi dan menguntungkan orang lain. Bagi saya, ketentuan sudah diatur. Bahkan ketika hari banyak orang melakukan lele bisnis kuliner seperti saya, saya tidak menganggap mereka sebagai ancaman. Ini benar-benar memotivasi saya untuk terus berbuat lebih baik. Tapi meskipun demikian aku bingung dengan penarikan koki. Selain itu, ketika rumah mulai sibuk makan saya.

Istri saya kini juga membantu mengembangkan bisnis saya.

Buka Usaha Waralaba

Berkat kerja keras dari karyawan kami, rumah makan saya dapat terus beroperasi seperti biasa. Suatu hari, dalam perjalanan pulang ke rumah orang tua saya di London, saya pergi ke sebuah restoran makanan cepat saji Amerika. Di situlah aku bertemu Bambang, teman-teman lama saya SMA. Sebelumnya, kita digunakan untuk bermain basket bersama-sama. Rupanya, Bambang bekerja di restoran sebagai manajer.

Saya kemudian mengatakan kepadanya bahwa saya sudah memiliki sebuah restoran dan memberi isyarat untuk berhenti ketika ada waktu. Tak disangka, beberapa minggu kemudian ia datang ke rumah saya makan yang benar-benar terletak sangat jauh dari tempat kerja.

Dari sana kami berbicara banyak tentang bisnis restoran. Saya juga curhat soal kebingungan saya sebelumnya ketika koki kiri. Bambang dan banyak memberikan umpan balik, bagaimana mengelola sebuah restoran. Penasaran dengan saran, saya akhirnya membuatnya sebagai konsultan, meskipun kecil.

Sebagai honor, aku mengganti uang bensin. Dia membantu membuat Standard Operating Procedure (SOP) untuk menjalankan restoran. Dengan cara ini, aku tidak lagi bingung ketika dibiarkan koki. Bambang juga melatih karyawan mereka sehingga mereka bekerja lebih profesional, sesuai SOP.

Bambang adalah peran cukup besar. Rupanya, ia memperhatikan rumah saya makan, sehingga akhirnya berhenti bekerja dari pekerjaan dan pindah pekerjaan kepada saya. Bahkan, seorang teman yang banyak mengikuti jejaknya. Sekarang, Bambang Manajer Umum sehingga untuk Pecel Lele Lela.

Untungnya, dengan SOP, usaha menjadi lebih maju. Aku bisa membuka cabang lagi. Istri saya juga membantu bisnis saya. Bahkan, atas permintaan banyak orang, sejak 2009 Pecel Lele Lela mulai kuwaralabakan. Sebenarnya, saya tidak punya rencana untuk mewaralabakannya. Namun, para penggemar benar-benar mendorong saya untuk melakukannya.

Upaya itu tidak sia-sia, tahun lalu saya menerima penghargaan dari Kementerian UKM.

Win Awards

Jumlah permintaan bisnis waralaba, akhirnya bisa membuat saya menolak untuk mewaralabakan Pecel Lele Lela. Ya, dihitung atas rumah saya makan diperkenalkan kepada lebih banyak orang serta bagi-bagi rezeki. Meskipun waralaba awalnya meminta hanya dari Jabodetabek, kini mulai merambah ke daerah. Antara lain, Bandung, Yogyakarta, Karawang, dan Purwokerto.

Cabang lebih beberapa akan dibuka dalam waktu dekat, di lapangan dan beberapa kota lainnya. Bahkan, permintaan waralaba yang ada dari masyarakat Indonesia yang tinggal di Jeddah, Penang, Kuala Lumpur, dan Singapura. Rencananya, cabang di luar negeri akan direalisasikan tahun ini. Alhamdulillah, sekarang Pecel Lele Lela memiliki 27 cabang, 3 di antaranya adalah saya sendiri.

Nama Lela sendiri bukan nama istri saya atau anak-anak saya. Kedua anak-anak saya, Razan Muhammad (2,5) dan Ghanny Adzra Umara (1,5). Lela hanya singkatan, yaitu Praktek Lebih. Ini adalah kedua doa bagi saya, sehingga usaha saya lebih lancar. Alhamdulillah, Ramadhan bergabung Pecel Lele Lela menu acara diisi diadakan terbuka dengan Presiden di Istana Negara, dihadiri oleh para menteri dan duta besar negara sahabat.

Selain itu, tahun lalu saya juga menerima penghargaan dari Kementerian Perikanan dan Kelautan karena usahaku dianggap paling inovatif dalam mengenalkan dan mengangkat citra lele dengan menciptakan makanan kreatif sekaligus mendorong peningkatan konsumsi ikan. Lain penghargaan saya capai, Indonesia Usaha Kecil dan Menengah Penghargaan Pengusaha (ISMBEA) 2010 dari Kementerian Usaha Kecil dan Menengah.

Dua penghargaan ini lebih memotivasi diri untuk bekerja keras sekali lagi senang karena usaha saya untuk membuat lele jadi menu modern tidak sia-sia. Sekarang, selain sibuk mengembangkan Pecel Lele Lela, saya juga sering diundang untuk menjadi pembicara di berbagai seminar, termasuk di kampus-kampus di seluruh Indonesia. Itu bagus untuk berbagi pengetahuan, sehingga mereka nantinya dapat menciptakan lapangan kerja sendiri.

Karyawan Mengobati makan di restoran lain jadi salah satu cara saya menghargai pekerjaan mereka.

Gratis Makan Siang

Impian saya untuk menjadi pengusaha sekarang sudah mencapai. Asal tahu saja, saya pernah bermimpi memiliki sebuah restoran dengan konsep seperti terkenal restoran cepat saji. Hari ini, mimpi itu perlahan mulai terwujud. Saya tidak pernah membayangkan upaya ini akan berhasil. Banyak orang mengatakan, keberhasilan saya datang cukup cepat.

Aku sangat berterima kasih, sekarang semua cabang omset mencapai Rp 1,8 miliar per bulan, mengingat saya dulu punya banyak rasa takut untuk memulai. Sampai sekarang, saya masih memegang keyakinan, jika kita ingin fokus pada langkah, akan berhasil.

Lain saya sejak awal adalah prinsip untuk selalu memulai sesuatu dengan akhir yang positif. Maksudku, saya selalu berpikir tentang bagaimana upaya itu berhasil, bukan sebaliknya. Karena itu, saya selalu optimis.

Inovasi harus menjadi kebiasaan, tetapi untuk terus meningkatkan kualitas dan pencitraan Pecel Lele Lela. Itulah sebabnya, sekarang aku menyeduh konsep baru untuk jangka panjang. Diversifikasi menu dan pencitraan Pecel Lele Lela sendiri semakin berpikir.

Sekarang, ada banyak pilihan pada menu lele lele Pecel Lela. Menghimbau kepada pembeli, Pecel Lele Lela juga menghilangkan makanan untuk pembeli ulang dalam beberapa hari mendatang. Dan, pembeli bernama Lela juga akan menerima tunjangan seperti makanan gratis seumur hidup. Menarik, bukan?

Namun, keberhasilan yang saya capai bukan hanya konsep kematangan dan menu kelezatan saja, Anda tahu. Karyawan juga memiliki andil besar. Itulah sebabnya, penting bagi saya untuk membuat mereka merasa di rumah dan bekerja dengan hati.

Sebagai hadiah, mereka sering makan di restoran lain pada saya. Jika hati senang, mereka pasti akan bekerja dengan semangat. Oh yeah, tentang logo Pecel Lele Lela yang sempat diprotes kedai kopi Amerika karena mirip, juga sudah saya berubah sejak cabang dibuka untuk 16.

Profil Pengusaha Sukses Indonesia – Nyonya Meneer

Profil Pengusaha Sukses Indonesia – Nyonya Meneer

profil pengusaha sukses indonesia

profil pengusaha sukses indonesia

Bakatnya meracik berbagai tanaman dan tanaman obat untuk bersinar bahkan di tengah-tengah pekerjaan yang sangat terbatas dari Belanda dan prihatin. Suami yang tak kunjung sembuh akhirnya sembuh berkat herbal racikannya. Mulai dari kota Semarang, modal ventura ke dalam jamu dan meluas ke seluruh pelosok negeri. Usahanya yang sekarang disebut PT. Nyonya Meneer yang telah dianggap sebagai ikon industri nasional dan herbal kosmetik tradisional terbesar dan tertua di negara ini.

Nyonya Meneer, wanita keturunan Tionghoa yang lahir di Sidoarjo lahir pada tahun 1895 Lauw Ping Nio. Nama Meneer yang disandangnya bukan karena dia adalah istri seorang Belanda meneer, tetapi berasal dari nama beras menir, yang merupakan butir kominusi nasi sisa baik. Sementara masih dalam kandungan, ibunya mengidam dan makan nasi sehingga ketiga dari lima bersaudara ini kemudian dinamai Groats. Karena pengaruh dari bahasa Belanda, kata menir akhirnya ditulis menjadi “Meneer”.

Profil pengusaha sukses indonesia ini kemudian menikah dengan seorang pria dari Surabaya bernama Ong Bian Wan. Setelah menikah, ia membawa suaminya untuk pindah ke Semarang, Jawa Tengah. Pada awal abad 20, masyarakat Indonesia berada pada saat yang sangat buruk akibat penyalahgunaan kekuasaan kolonial Belanda. Nyonya Meneer suami tidak melarikan diri ke korban, ia jatuh sakit dan sulit sembuh. Tapi itu ketika dia berada di tengah-tengah keterbatasan dan kekhawatiran bahwa, Nyonya Meneer bakat terbukti dan keterampilan Jamu. Rupanya rumus itu efektif bila berbagai perawatan tidak dapat memulihkan suami tercintanya.

Setelah ia sembuh, ia lebih bersemangat untuk mengasah dan berlatih ilmu pengetahuan dan campuran herbal ilmu yang diwariskan dari orang tua. Nyonya Meneer ringan tangan dan benar-benar peduli tentang orang-orang disekitarnya senang untuk mencampur herbal untuk keluarga, tetangga, kerabat, dan masyarakat tentang demam, sakit kepala, pilek dan penyakit lainnya. Kebanyakan dari mereka mengaku puas setelah mencicipi buatan Nyonya Meneer sifat obat.

Seiring waktu, semakin percaya diri Meneer campuran rempah-rempah dan tanaman bergizi lainnya. Perlahan tapi pasti, herbal racikannya mulai merambah ke kota-kota lain di sekitar Semarang. Permintaan banyak yang datang kepadanya untuk menyampaikan herbal racikannya sendiri itu. Nyonya Meneer pikuk di dapur tidak memungkinkan untuk memenuhi permintaan itu. Dengan berat hati, ia meminta maaf dan sebagai gantinya, ia meletakkan fotonya pada kemasan produk obat. Tidak ada yang keberatan, tidak ada yang lain menduga bahwa di masa depan, herbal dengan potret seorang wanita begitu melegenda dan masih dipertahankan saat ini sebagai simbol perusahaan.

Berbekal perabotan dapur biasa, usaha keluarga ini terus memperluas wilayah penjualan. Hingga akhirnya, pada 1919, untuk mendukung ibu kemampuan luar biasa dari empat anak dalam membantu orang lain dengan ramuan ampuh jamu, suami dan keluarganya mendukung pendirian usaha yang disebut “Jamu Nyonya Meneer Cap Gambar” di Semarang.

Untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada pelanggan, Meneer juga membuka toko di Jalan, Pedamaran 92 Semarang. Dengan bantuan dari anak-anaknya, perusahaan terus tumbuh pesat. Jamu Nyonya Meneer Jakarta direkam dari mencapai pasar ketika putrinya Nonnie pada tahun 1940 memutuskan untuk pindah ke Jakarta dan outlet Nyonya Meneer terbuka di Jalan Juanda, Pasar Baru, yang merupakan salah satu pusat kegiatan ekonomi. Herbal yang muncul dari keterbatasan dan keprihatinan masuk ke ibukota dan meluas ke seluruh pelosok negeri.

Pada tahun 1967, profil pengusaha sukses indonesia yang satu ini duduk sebagai Presiden, meskipun perusahaan secara formal dipercayakan kepada salah seorang putranya, Hans Ramana. Sedangkan tiga anak lainnya yang Lucy Saerang, Marie Kalalo, dan Hans Pangemanan komisi ditunjuk anggota dewan perusahaan. Sementara itu, model manajemen mereka mengikuti model pendiri mengajarkan bahwa besar berorientasi pada keuntungan. Perusahaan juga menggunakan sistem manajemen yang sederhana dan tradisional.

Memasuki dekade 1970-an, persaingan di industri ini mulai ketat obat. Banyak Nyonya Meneer muncul pesaing di pasar. Pertempuran sengit antara produsen jamu dari segi harga, peluncuran jenis produk serupa, untuk melawan pertempuran untuk pangsa pasar terlihat sangat jelas pada saat itu. Dua perusahaan yang bersaing secara agresif untuk obat Cap Nyonya Meneer adalah PT Sido Muncul dan PT Air Mancur.

Oleh karena itu, perusahaan Jamu Nyonya Meneer Cap mengandalkan awalnya hanya minum produk herbal seperti jahe, cukup tahan lama, dan rempah-rempah lahir rendah, perlahan-lahan mulai diversifikasi roda agar tidak menjalankan lebih dari kompetisi. Untuk memperkaya varian yang ada diciptakan beberapa jenis lainnya produk seperti minyak pijat, pengharum, tubuh, Scrubb untuk mandi, bedak wajah, param, sampai krim buste. Perusahaan produk Nyonya Meneer sebagian besar merupakan produk untuk kepentingan wanita. Ada 254 merek meliputi 120 jenis produk dalam bentuk pil, kapsul, bubuk, dan cairan dan dibagi menjadi tiga jenis, untuk perawatan tubuh, kecantikan, dan penyembuhan. Semua produk yang dipasarkan ke daerah-daerah di seluruh negeri. Di tangan ibu dan anak, Nyonya Meneer dan Hans Ramana, perusahaan jamu ini berkembang pesat.

Nyonya Meneer meninggal pada tahun 1978, menyusul kepergian anaknya Hans yang meninggal pertama kali pada tahun 1976. Operasi ini kemudian diteruskan oleh generasi ketiga dari cucu Ny Meneer kelima. Kehebatannya dan kecemerlangan prestasi perusahaan untuk mencapai hampir 1 abad upaya juga diwarnai perseteruan internal yang khas cerita terjadi dalam perusahaan keluarga.

Keluarga konflik yang dimulai tahun 1985, ketika perselisihan antara pewaris tahta lima cucu kemudian perusahaan ini berganti nama menjadi PT. Nyonya Meneer itu. Dampak, ratusan karyawan kurang diperhatikan. Bahkan Coal Cosmas, Menteri Tenaga Kerja pada saat itu turun tangan untuk menengahi. Konflik kedua terjadi sejak 1989 dan 1994, yang menyebabkan pelepasan saham anggota keluarga pada tahun 1995. Sekarang perusahaan dimiliki dan dikendalikan murni satu cucu Nyonya Meneer Charles Saerang yang. Sementara empat bersaudara memilih untuk memisahkan setelah menerima bagian masing-masing.

Kasus Nyonya Meneer perusahaan keluarga kemudian dicatat sebagai studi kasus, versi bahasa Inggris diterbitkan Equinox dan digunakan sebagai kasus mempelajari ilmu pemasaran dan manajemen di sejumlah universitas di Amerika Serikat. Buku berjudul “Family Business: Studi Kasus Nyonya Meneer, Sebagai Salah Kedokteran Perusahaan Tradisional di Indonesia, yang paling sukses” (Family Business: Studi Kasus Nyonya Meneer, Satu Perusahaan Paling Sukses di Indonesia Pengobatan Tradisional) diluncurkan di Puri Agung, Hotel Sahid Jaya bertepatan dengan perayaan 88 tahun berdirinya Perusahaan Nyonya Meneer.

Penerbitan buku yang menceritakan PT Nyonya Meneer usaha dalam konflik mayoritas dan minoritas dalam perusahaan keluarga telah dilaporkan ditentang oleh Meneer keturunan karena jelas memberitahu tradisional Strategi pemasaran produk herbal adalah menyebar ke berbagai belahan dunia.

Pada tanggal 18 Januari 1984 Mendirikan obat Museum Nyonya Meneer Semarang yang juga menjadi museum obat herbal pertama di Indonesia. Pembentukan museum ini selain dimaksudkan sebagai warisan budaya, juga merupakan pusat informasi, pendidikan, promosi, dan sebagai media untuk melestarikan warisan budaya jamu tradisional pada merit di mana semua bahan berasal dari negara.

Museum yang menempati lahan seluas 150 m² memegang koleksi benda-benda budaya pada tumbuhan dan koleksi pribadi Nyonya Meneer yang berupa foto-foto dan sejarah cara pembuatan jamu dengan menggunakan alat-alat tradisional, seperti mortir dan alu, pepesan, cuwo, panel dan bothekan toko tempat bumbu resep asli. Pengunjung juga dapat melihat slide show tentang cara proses pembuatan jamu dan dapat mencoba Jamu Nyonya Meneer. Untuk mengunjungi museum ini dibagi menjadi dua bagian, pengunjung bebas.

Sekarang, PT. Nyonya Meneer telah dianggap sebagai ikon industri nasional dan herbal kosmetik tradisional. Terbesar dan tertua di negara Pemasaran dimulai oleh modern disesuaikan dengan perkembangan zaman. Salah satu cara untuk mendirikan Cafe Meneer di Jalan Hasanuddin, Solo, yang mulai tersebar di beberapa pusat perbelanjaan. Perusahaan juga telah melebarkan sayapnya ke pasar internasional dengan mencoba memenuhi permintaan ekspor ke beberapa negara. Pada tahun 2006, PT Nyonya Meneer berhasil memperluas pasar mereka ke Taiwan sebagai bagian dari ekspansinya ke pasar luar negeri setelah berhasil memasuki Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura, Australia, Belanda, Arab Saudi dan Amerika Serikat.

profil pengusaha sukses indonesia