Tag Archives: profil pengusaha muslim yang sukses

Profil Pengusaha Yang Sukses – Abdul Latief

Profil pengusaha yang sukses – Abdul Latief

profil pengusaha yang sukses Abdul Latief

profil pengusaha yang sukses Abdul Latief

Dia sukses sebagai pengusaha toko yang memegang banyak tenaga kerja dan meningkatkan produksi berbagai kerajinan rakyat. Kerja keras menyebabkan dimulainya kepercayaan Soeharto yang mengangkatnya sebagai Menteri Tenaga Kerja tahun 1993-1998. Dalam masa jabatannya upah dan THR telinga familiar menjadi pekerja dan pengusaha sepakat untuk melaksanakan.

Kiprah sukses sebagai pengusaha toko (toko serba ada) Pasaraya Sarinah Jaya dikenal. Outlet terbesar di Blok M, dan Manggarai baik di Jakarta Selatan dan Jakarta Utara di Puit menampung pekerja Indonesia banyak. Produk lokal dan kerajinan khas Indonesia untuk mengisi sudut-sudut bangunan belanja. Jaya menjadi identik Pasaraya Sarinah pusat perbelanjaan untuk warga kelas atas elit tengah Indonesia, serta sekaligus menyimpan standar maksimum bagi wisatawan asing yang harus dikunjungi untuk menemukan barang-barang kerajinan khas Indonesia.

Abdul Latif, seorang pria kelahiran Banda Aceh Minang 27 April 1940 memulai karir sebagai pengusaha terkemuka department store benar-benar dari bawah. Sifat khas perantau Minang pedagang yang tidak ingin menyia-nyiakan sisa kios sedikit emperan toko, Abdul Latif besaran awalnya memulai bisnis dari sebuah toko kecil yang dibelinya di Grogol, Jakarta Barat.

Cerita dimulai ketika ia bekerja di Sarinah Department Store, yang dimiliki oleh pemerintah di bawah kendali Departemen Perdagangan bangunan dan outlet yang berlokasi di Jalan MH Thamrin, Jakarta. Melanjutkan untuk mengambil S-1 studi di Fakultas Ekonomi, Universitas Krisnadwipayanan (Unkris), Jakarta, oleh perusahaan department store Sarinah ia dikirim ke luar negeri berikut manajemen studi department store Seibu Group, terkenal department store di Tokyo, Jepang , pada tahun 1966. Antara tahun 1963-1971 adalah Ketua Abdul Latif Promosi dan Pengembangan Ekspor PT Sarinah Department Store.

Kembali di negeri ini, Corporate Leadership Academy lulusan (APP) Departemen Perindustrian tahun 1963 diserahkan konsep baru pemasaran untuk diterapkan di Department Store Sarinah ya itu didasarkan pada konsep pemasaran yang ia pelajari di tanah Rising Sun, Jepang. Tapi apa adalah ide bermoral konsep marketing di sebuah toko modern yang kurang berkenan pemimpin yang mengirimnya untuk belajar di Negara Sakuran Jepang.

Sebuah mobil yang dibawa kembali dari Jepang ia lego untuk segera membeli sebuah toko kecil di daerah Grogol, Jakarta Barat. Di sanalah ia pertama kali menjadi pengusaha mempersiapkan semua mandi basah turun perdagangan di lapangan. “Saya tertarik pada pengecer seperti Pasar Baru,” ia beralasan perdagangan dengan membuka sebuah toko kecil. Latif kemudian menawarkan diri untuk berhenti dan Sarinah dan mendirikan perusahaan sendiri PT Latif Marda Corporation pada tahun 1972, dibantu oleh adiknya Abdul Muthalib. Dua tahun kemudian, pada tahun 1974 berdiri lagi sebuah perusahaan yang dimiliki oleh PT Indonesia Product Centre Sarinah Jaya. Sekarang semua bisnis lembaga Abdul Latif, antara lain, terlibat dalam agribisnis, buku, iklan, asuransi, pengembang, konstruksi, ritel, dan media berlindung di konglomerat bendera nama A’Latief Corporation.

Soeharto Telepon
Keahlian keenam anak dari sembilan bersaudara dalam bisnis dan manajemen sumber daya manusia, yang setiap hari kontak dengan manajemen dan tenaga kerja pemberdayaan, begitu menarik perhatian Presiden Soeharto Presiden incumbent.

Matra Juni 1993 edisi majalah itu menulis, sebelum fajar pada hari bulan suci Ramadhan tahun 1993 sehingga anak-anaknya menegur doa Latif cepat tahajud untuk makan makan bersama istri dan empat anak. Anak berkomentar Latief bahwa jika jangka panjang doa harus berdoa dan banyak dimintakannya Allah yang benar.

“Eh, saya ingin bertanya satu sama siapa lagi kalau bukan Tuhan yang sama, presiden atas aku hanya Allah,” kata Latif kepada putranya, yang selalu berbicara setiap bahasa dan dialek Betawi dari Jakarta untuk hidup dan merasa besar di bumi Betawi Jakarta. Bukan hanya untuk anak-anak, dalam pembicaraan formal dan dalam kapasitas pejabat pemerintah yang pernah ia sering menggunakan bahasa dilafalkannya mulus Betawi. Setelah “debat” segera setelah telepon berdering, suara datang dari seorang pembantu Presiden Soeharto, yang kemudian memberikan nomor telepon untuk dihubungi segera. Nama itu akan diminta menjadi tidak informasi lain dari penguasa Orde Baru Presiden Soeharto pada saat itu.

“Halo,” kata Latif salam pertama. “Wa’laikum halo, bagaimana kabarmu Llatief? Saudara akan mendapatkan tugas negara untuk membantu meningkatkan kualitas tenaga kerja kita, melindungi pekerjanya, kemudian memberikan pelatihan dan meningkatkan kesempatan kerja,” kata Soeharto singkat.

Soeharto juga telah meminta menteri bagaimana Latif kelangsungan hidup perusahaan dibangun dengan susah payah dari bawah itu. Profil pengusaha yang sukses ini menjelaskan secara singkat, jika ada panggilan tugas nasional ia akan meninggalkan bisnis. “Apa yang bisa ditinggalkan,” kata Soeharto perlu lagi penjelasan lebih lanjut. Latif mengatakan sudah lama menyiapkan pengganti dalam bisnis apapun, dan lebih pada kegiatan terbaru dari perencanaan dan monitoring bisnis saja. Latif juga menambahkan Abdul Latif Yayasan didirikan untuk mempersiapkan pendirian Universitas dan Politeknik.

Penunjukan Abdul Latief menjadi Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia pada 1993-1998 oleh Soeharto adalah singkat, hanya dalam percakapan sederhana berlangsung empat menit. Tapi, tentu saja, Soeharto sudah mengantongi info lebih lanjut di bawah ini track record dari para pendiri dan mantan ketua Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) tahun ini 1972-1973.

Berbagai prestasi dan kebijakan selama ia telurkan masa Latif masih terasa sampai hari ini. Misalnya, munculnya istilah upah minimum regional (UMR) yang membatasi setiap majikan harus memberikan upah minimum untuk setiap karyawan dalam jumlah yang disesuaikan dengan tingkat kebutuhan dan standar hidup di daerah perusahaan. Demikian pula, kebijakan harus memberikan manfaat pemimpin setiap perusahaan (THR) kepada setiap karyawan, tanpa kecuali setiap menjelang hari besar keagamaan seperti Hari Raya Idul Fitri Muslim yang diberikan kepada karyawan dan karyawan sebelum Natal adalah Kristen.

UMR Kebijakan dan THR yang dituangkan ke dalam undang-undang yang wajib, bahwa ia bermaksud untuk mendorong pengusaha untuk menjadi karyawan yang lebih manusiawi. Sebelum kehadiran profil pengusaha yang sukses ini memberikan THR dianggap sebagai tindakan belas kasihan saja dari majikan kepada pekerja tanpa kerangka hukum yang jelas. THR karena itu mungkin ada dan mungkin tidak ada. Dalam pandangan Latif THR dimaksudkan untuk mengangkat harkat dan derajat tenaga kerjanya.

Demikian pula, dalam upaya untuk membangun jangka panjang sumber daya manusia, Latif memastikan bahwa sistem pendidikan akan memutuskan. Saat ia menggugat etos bangsa harus dipertanyakan, karena itu Latif mengatakan, “Hidup tidak harus rileks lebih lanjut untuk membangun tenaga kerja siap.”

Menjadi menteri untuk mantan aktivis dan Kadin Indonesia Hipmi ini berarti memasuki bidang politik, jalan hidup baru yang sudah menjadi tujuannya sejak remaja. Cita-cita yang tidak segera memeluk karena setelah lulus dari sekolah tinggi pada tahun 1959 Negeri Jakarta VII, ia akan mengikuti jejak ayahnya untuk menjadi pengusaha, meskipun ayahnya adalah seorang tokoh yang sebenarnya hanya dikenal hingga empat tahun. Abdul Latief adalah Padang. Ayahnya sejak usia 19 tahun untuk bermigrasi ke Aceh untuk mengeksplorasi Islam serta perdagangan tekstil. Ibunya, Siti Rahmah adalah aktivis Aisyiah Muhammadiyah di Bumi Serambi Mekkah Aceh.

Abdul Latief anak keenam dari sembilan anak yang lahir di Kampung Baru, Kutaraja sekarang dikenal sebagai Banda Aceh. Ketika ia berusia empat tahun ayahnya meninggal. Dia dibesarkan oleh neneknya, tetapi segera itu dua tahun kemudian neneknya meninggal pula. Usia sepuluh tahun dia bersama keluarganya pindah ke Jakarta pada tahun 1950. “Saya dengan penuh kasih memikirkan masa depan kita,” kata Latif mengingatkan bentuk pengasuhan ibu, Siti Rahmah.

Sejak masa kanak-kanak, otak kognitif Abdul Latif dikenal encer. Selama bersekolah nilai (SD) SD dari rapor selalu membuat rata-rata dari sembilan juara sering. Latif antara lain menyukai pelajaran sejarah, geografi, dan aritmatika. Demikian pula bangku, SMP, yang ditempuhnya pada lulus SMP Negeri Jakarta V pada tahun 1956. Lokasi sekolah yang berdekatan dengan bioskop Astoria di Jalan Pintu Air, Jakarta. Masa remaja dikenang sebagai Latif pemuda yang belajar keras dan membaca jangka waktu yang cukup dan melawan menyenangkan meriah untuk menonton.

Sebagai sebuah toko pengusaha yang membuka cabang di Singapura, Abdul Latif memiliki kesempatan untuk meningkatkan produksi masyarakat. Ketika ia awalnya menjual dalam skala besar dengan menyewa satu lantai dari bangunan yang terletak di Jalan Thamrin Sarinah, Jakarta, maka menjelang akhir kontrak ia membangun gedung sendiri di Blok M, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Bangunan ini apa yang membuatnya bahkan lebih terkenal sebagai pusat perbelanjaan modern pertama pemilik Pasaraya. Pasaraya Sarinah Jaya Blok M tengara pusat perbelanjaan modern di Indonesia. Sampai sekarang masih belanja nomor satu terbesar nya di seluruh bagian negara.

Mengungkapkan kisah sukses sebagai pengusaha ia menyebutkan mengadopsi sistem manajemen terbuka. Sebagai seorang pengusaha, dalam pengalamannya dia tahu tentang apa dan bagaimana tenaga kerja yang terampil. Dalam waktu sebagai Menteri Tenaga Kerja dia mengoreksi pendapat kebanyakan orang yang bermegah biaya tenaga kerja di Indonesia. “Saya tidak setuju. Dari awal saya menjadi menteri saya katakan, kita tidak bermimpi lagi, berpikir tentang tenaga kerja murah ini kita harus disingkirkan.,” Katanya, bertentangan dengan keinginan mayoritas pengusaha yang ingin memanfaatkan tenaga kerja mereka sebanyak mungkin, tapi meremehkan kontribusi untuk kelangsungan hidup. Abdul Latif peluncuran status pekerja tetapi tidak hanya mitra bisnis sapi kas disesuaikan dengan majikan. Ia dikabarkan akan menikah dengan Desy Ratnasari, siteron pemain sekaligus petembang lagu “Tenda Biru” ketenaran.